Kombes Pol. Dr. Faizal Ramdhani, S.Sos,. S.I.K,. MH

Webinar Literasi Digital Tabalong; Mengupas Internet dengan Aman dan Nyaman

  • Bagikan

Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Siberkreasi menggelar acara webinar literasi digital “Mengupas Internet dengan Aman dan Nyaman”. 

TANJUNG, Koranbanjar.net – Kecakapan digital harus ditingkatkan dalam masyarakat agar mampu menampilkan konten kreatif mendidik yang menyejukkan dan menyerukan perdamaian.

Sebab, tantangan di ruang digital semakin besar. Seperti konten-konten negatif, kejahatan penipuan daring, perjudian, eksploitasi seksual pada anak, ujaran kebencian, radikalisme berbasis digital.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) RI bekerja sama dengan Siberkreasi menggelar acara webinar literasi digital “Mengupas Internet dengan Aman dan Nyaman.” Acara dibuka Bupati Tabalong Anang Syakhfiani, Selasa (13/7/2021) siang, dipandu host Rio Brama.

Kegiatan bertujuan untuk mendorong masyarakat menggunakan internet secara cerdas, positif, kreatif, dan produktif sehingga dapat meningkatkan kemampuan kognitifnya untuk mengidentifikasi hoaks, serta mencegah terpapar dampak negatif penggunaan internet.

Salah satu nara sumber, Billy Purwocaroko membahas budaya digital dengan mengangkat pembahasan soal “Mengenal Lebih Jauh Cara Menyuarakan Pendapat di Dunia Digital”.

Ia mengatakan, sifat pertama dalam bersosial media yang perlu di perhatikan adalah bagaimana cara kita berpendapat atau menyuarakan dengan tujuan yang baik serta dapat diterima dengan baik.

Adanya berbagai macam pemikiran, oleh karena itu semua orang bisa berkomentar akan tetapi perlu diperhatikan bebas bukan berarti bebas dari apapun yang mengancam kehidupan orang.

“Artinya sebelum memberikan pendapat kita harus mempertimbangkan konsekuensinya atau bagaimana kita bisa memberikan pendapat itu lebih baik,” katanya.

“Maka dari itu kita harus bisa menyuarakan pendapat di dunia digital media sosial yang baik dan membangun saja, pendapat kita adalah opsi benahi sebelum berpendapat apabila kita bisa berpikir berulang-ulang mengenai apa yang kita suarakan baik untuk orang lain atau justru merugikan orang lain luar,” jelasnya.

Selanjutnya dilanjutkan oleh Key Opinion Leader, Maria Defi menyampaikan pembahasan tentang “Tren Pekerjaan dan Usaha di Dunia Digital.”

Ia menceritakan awal mulanya menjadi content Creator berawal dari hobi masak. Setelah menikah dan ternyata ini menjadi peluang yang baik dan malah jadi pekerjaan baru baginya dikarenakan konten viral masaknya.

“Setiap hari saya upload video di media sosial saya, saya upload vidio masak dengan bahan yang sangat mudah cuman 3 bahan atau yang tanpa mixer tanpa oven. Tujuannya sih untuk ibu-ibu yang baru menikah yang terbatas dengan peralatan agar masih bisa mengikuti cara masaknya,” terangnya.

Akan tetapi sebenarnya yang terlihat mudah juga ada perjuangan, asalkan kita tekun itu juga pasti akan cepat viralnya. Ini juga bisa di jadikan peluang pekerjaan yang baru misalnya seperti endorsement.

Lalu, gimana caranya video kalian itu bisa viral?

Pertama bikin konten sesuai dengan minat dan bakat.

“Misalnya kalian sukanya di masak kalian cukup berlatih dan bikin video masak semenarik mungkin, kemudian membuat video yang singkat yang mudah dimengerti bahasanya,” ucapnya.

Selanjutnya ia menjelaskan yang paling menarik menjadi content creator itu bisa dilakukan di mana saja dan dimanapun.(and)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *