Kantor Imigrasi

Profesor Singapura Puji Jokowi; Pemimpin Paling Efektif di Dunia, ‘The Genius of Jokowi’

  • Bagikan
Presiden Jokowi saat mengucapkan selamat kepada Partai Demokrat yang berulang tahun ke 20 tahun. (tangkapan layar/virtual)
Presiden Jokowi saat mengucapkan selamat kepada Partai Demokrat yang berulang tahun ke 20 tahun. (tangkapan layar/virtual)

Profesor dan peneliti Institute di National University of Singapore, Kishore Mahbubani menyematkan pujian terhada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dia menyebut, Jokowi adalah pemimpin paling efektif di dunia hingga menuliskan ‘The Genius of Jokowi.’

KORANBANJAR.NET – Jokowi disebut sebagai pemimpin yang jenius. Tak hanya itu, Jokowi juga dinilai sebagai pemimpin yang paling efektif di dunia.

Pujian Jokowi jenius tersebut ia sampaikan dalam tulisan berjudul ‘The Genius of Jokowi’ yang tayang pada 6 Oktober 2021 di Project Syndicate.

Kishore Mahbubani mengatakan bahwa Jokowi layak mendapat pengakuan atas keberhasilannya dalam memimpin.

“Pada saat bahkan beberapa negara demokrasi kaya, memilih penipu sebagai pemimpin politik mereka, keberhasilan Presiden Indonesia Joko Widodo layak mendapat pengakuan dan penghargaan yang lebih luas,” ungkapnya, dikutip dari makassar.terkini.id–jaringan Suara.com.

Model pemerintahan Jokowi itu menurutnya dapat dipelajari oleh negara lain.

“Jokowi memberikan model pemerintahan yang baik yang dapat dipelajari oleh seluruh dunia,” tulisnya.

Jokowi juga disebut mampu menjembatani kesenjangan politik di Indonesia.

Cara Presiden Jokowi membalikkan momentum pertumbuhan partai-partai paling islamis di Indonesia juga menjadi sorotan profesor asal Singapura itu.

Kishore Mahbubani membandingkan keberhasilan Jokowi dengan Joe Biden dalam Pilpres AS 2020.

Bahkan, Jokowi juga dibandingkan dengan Presiden Brasil Jair Bolsonaro yang meredam perpecahan di Brasil.

Menurutnya, Jokowi mampu menyatukan kembali negara yang ia pimpin secara politik.

“Jokowi telah menyatukan kembali negaranya secara politik. Seperti yang dia katakan kepada saya dalam sebuah wawancara baru-baru ini, ‘Pilar ketiga ideologi Indonesia, Pancasila, menekankan persatuan dalam keragaman,” ungkapnya.

“Untuk itu, pembangunan koalisinya yang terampil menyebabkan disahkannya omnibus law tahun lalu, yang bertujuan untuk meningkatkan investasi dan menciptakan lapangan kerja baru,” ujar Kishore Mahbubani.

Menurut Kishore Mahbubani, Jokowi telah menetapkan standar baru dalam pemerintahan Indonesia.

Dia menyebut seharusnya negara-negara demokrasi lain iri.

“Dia telah menetapkan standar pemerintahan baru yang seharusnya membuat iri negara-negara demokrasi besar lainnya,” pungkasnya.(koranbanjar.net)

Sumber : Suara.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *