Sekte Sesat di Kenya; Dijanjikan Masuk Surga

Ilustrasi Aliran Sesat (Sumber Foto: Pixabay)

Sebuah sekte keagamaan yang dianggap sesat membuat gempar negara Kenya. Sebab kepolisian setempat menemukan hampir 100 jenazah di hutan Shakahola.

KENYA, koranbanjar.net – Hampir seratusan korban tewas itu diduga terkait dengan ajaran sekte Good News International Church dan sudah terdoktrin oleh ajarannya.

Sekte tersebut dipimpin oleh Paul Mackenzie Nthenge. Dalam doktrinnya, Paul memengarunhi pengikutnya agar tidak makan dan minum dalam waktu yang lama.

“Puasa” ala Paul itu dianggap sebagai jalan untuk bertemu dengan Yesus.

Seperti apa fakta sekte sesat tersebut? Berikut ulasannya.

1. Jumlah korban tewas mencapai 98 orang

Berdasarkan laporan terakhir pada Rabu (26/4/2023) waktu setempat, jumlah koban tewas dalam sekte Good News International Church mencapai 98 orang.

2. Kebanyakan korban adalah anak-anak

Menurut informasi dari sumber yang beredar, kebanyakan korban sekte Good News International Church adalah anak-anak.

Hal itu dikuatkan dengan pernyataan dari Direktur Eksekutif organisasi hak asasi manusia, Haki Africa, Hussein Khalid.

Ia menyatakan, sekitar 50 sampai 60 persen korban tewas sekte Good News International Church itu merupakan anak-anak.

3. 300-an orang dinyatakan masih hilang

Hal itu disampaikan petugas Palang merah Kenya, Hassan Musa. Menurut dia, dari 311 orang yang dinyatakan hilang, 150 di antaranya adalah anak-anak.

Ia menambahkan, korban teloah dinyatakan hilling selama bertahun-tahun. Sementara pengikut sekte sesat tersebut kebanyakan adalah orang-orang Kenya, Tanzania dan Nigeria.

4. 39 pengikut sekte ditemukan selamat

Selain korban tewas dan hilang, ditemukan juga anggota sekte Good News International Church yang selamat.

Hal itu diungkapkan Kepala Daerah pesisir, Rhoda Onyancha. Menurut dia, 39 orang berhasil ditemukan dalam keadaan selamat di sekitar Shakahola.

Dalam kesaksiannya, anak dari anggota sekte tersebut, Issa Ali mengatakan, pemimpin sekte Good News International Church, Paul Mackenzie Nthenge tak segan memukuli anggotanya yang berusaha kabur dari Shakahola.

Ia mengaku, ibunya adalah salah satu anggota dari sekte tersebut dan membawanya pindah ke Shakahola pada 2020.

Ali mengungkapkan, ia terakhir kali bertemu dengan ibunya dalam kondisi yang mengenaskan. “Terakhir kali saya melihat ibu saya pada Februari. Dia sangat lemah saat terakhir saya lihat,” kata Ali, dikutip AFP.

6. Presiden Kenya turun tangan

Banyak korban tewas maupun hilang akibat sekte Good News International Church di negaranya, Presiden kenya William Ruto sampai turun tangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *