BNN

Pulau Ini Bebas COVID-19, Tak Perlu Gunakan Masker, Apalagi Lockdown

  • Bagikan
Pulau Pitcairn, di kepulauan Pasifik, menjadi daerah yang hingga kekinian tidak tesentuh pandemi Covid-19.
Pulau Pitcairn, di kepulauan Pasifik, menjadi daerah yang hingga kekinian tidak tesentuh pandemi Covid-19.

Sebuah pulau kecil yang bernama Pulau Pitcairn, di kepulauan Pasifik, menjadi daerah yang tidak tesentuh pandemi COVID-19.

KORANBANJAR.NET – Orang-orang di pulau ini bebas berkerumun, tidak memakai masker, seperti di banyak negara lain yang tengah dilanda COVID-19.

Mark Tomlinson melihat ke luar jendelanya untuk menikmati pemandangan Samudra Pasifik yang membentang ke cakrawala.

“Anda bisa duduk di sini dan bahkan tidak memikirkan covid-19,” katanya.

“Anda bisa menyadari betapa beruntungnya berada di sini tanpa mengalami kesulitan seperti orang lain.”

Mark tinggal di Pulau Pitcairn, salah satu pulau dengan komunitas paling terpencil di dunia.

Terletak jauh di Pasifik Selatan, hampir 6.000 kilometer jauhnya dari benua mana pun, wilayah teritorial Inggris ini adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia yang tetap bebas Covid-19.

Dengan kemampuan menggantungkan diri pada kekayaan yang dimiliki pulau ini, 47 penduduk Pitcairn selama pandemi mengatakan hidup mereka normal dalam banyak hal, kata Mark.

Mark meninggalkan Washington ketika virus corona mulai menyerang dunia, tiba di pulau itu delapan bulan lalu untuk mengisi posisi sebagai administrator Pemerintah Inggris

Dia adalah salah satu dari sedikit ekspatriat yang tinggal di pulau vulkanik kecil tersebut, yang juga dikenal memiliki salah satu ekosistem laut paling utuh di planet Bumi.

BACA:  DAS Riam Kanan Surut, Satu Petani Kehilangan Ikan 7.000 Ekor di Karang Intan

Tanpa lockdown atau harus pakai masker, ditambah pasokan vaksin yang cukup untuk seluruh warga di pulau, Mark mengatakan semua kekhawatiran soal Covid-19 dihadapi “hilang begitu saja”.

“Tetapi ketika kita bicara dengan keluarga atau melihat angka-angka di Inggris, kita jadi diingatkan tentang apa yang dialami orang lain,” katanya.

“Kehidupan di sini benar-benar berbeda dibandingkan dengan tempat lain,” kata Charlene Warren, Wali kota Pitcairn.

“Kami cukup beruntung berada jauh di sini di mana pada dasarnya kami bisa menutup perbatasan kami.”

Lahir dan besar di Pitcairn, Charlene mengatakan berada di tempat yang terisolasi menjadi sesuatu yang membuatnya nyaman.

Dia hanya melakukan perjalanan beberapa kali ke Selandia Baru dan negara tetangga Tahiti, yang berjarak 2.170 kilometer, atau setara dengan perjalanan laut empat hari jauhnya.

Sebaliknya, bagian tersulit dari pandemi Covid-19, menurutnya, adalah energi dan kehidupan yang hilang, yang biasanya dibawa turis ke pulau itu.

“Biasanya, pulau kami ramai dengan turis yang datang dan pergi, kapal pesiar yang mampir untuk kunjungan singkat, atau kapal pesiar yang datang ke sini,” kata Warren.

BACA:  Pengangguran Akan Bertambah, Giant Siap-siap PHK 3.000 Karyawan

“Sangat menyenangkan bisa berinteraksi dengan orang baru dan berbagi sedikit surga kami dengan mereka.”

Sebuah perahu yang membawa pasokan AstraZeneca dari Pitcairn tiba di pulau itu setelah menempuh jarak lebih dari 15.000 kilometer. Supplied
Sebuah perahu yang membawa pasokan AstraZeneca dari Pitcairn tiba di pulau itu setelah menempuh jarak lebih dari 15.000 kilometer. Supplied

Perjalanan Vaksin yang Luar Biasa

Pulau Pitcairn menutup perbatasannya di awal pandemi untuk melindungi warga lanjut usia. Diketahui warga yang paling tua di pulau tersebut berusia 93 tahun.

Saat menutup perbatasan, mereka hanya menjaga kapal pasokan yang beroperasi dengan Selandia Baru.

Koridor perjalanan juga telah dibuat dengan Selandia Baru, bagi warga di pulau yang ingin melakukan perjalanan laut selama dua minggu untuk mengunjungi keluarga atau sahabat, atau untuk mencari perawatan medis yang tidak tersedia.

Hanya sedikit orang yang merasa perlu untuk meninggalkan pantai pulau yang masih asri dan lanskap pegunungan yang rimbun.

“Banyak orang tetap tinggal di Pitcairn untuk waktu yang cukup lama tanpa meninggalkan pulau. Jadi, mereka adalah populasi yang cukup tangguh,” kata Tomlinson.

“Mereka tidak benar-benar suka bepergian seperti layaknya orang-orang di negara lain.”

Selain karena perbatasan yang ketat, pulau Pitcairn juga memiliki program vaksinasi yang baik, sehingga mereka bisa bebas Covid-19 hingga saat ini.

BACA:  Kadinkes Banjarbaru: Pantau Medsos Puskesmas agar Tahu Jadwal Vaksin

Inggris menjamin vaksin untuk semua Wilayah Seberang Laut Inggris.

Pada bulan Mei, setelah melewati perjalanan lebih dari 15.000 kilometer, pasokan AstraZeneca tiba dan cukup untuk memvaksinasi seluruh penduduknya.

Menjadi sebuah “operasi besar untuk mendapatkan vaksin dari Inggris hingga bisa sampai ke Pitcairn”, kata Komisaris Tinggi Inggris untuk Selandia Baru dan Gubernur Pitcairn Laura Clarke.

Butuh tiga penerbangan, perjalanan darat, perjalanan dua minggu di perairan Pasifik selatan, kemudian dan dengan cepat ditransfer untuk dapat mengamankan sejumlah dosis vaksin sampai ke pulau Pitcairn.

Menjaga vaksin pada suhu yang tepat sepanjang perjalanan menjadi tantangan, saat kru harus berpacu dengan waktu, sebelum sistem pendingin vaksin kedaluwarsa.

Meskipun 86 persen populasi orang dewasa sudah divaksinasi, pulau ini tetap bertindak hati-hati. Perbatasan mungkin tetap berlaku sampai setidaknya tahun depan.

“Sungguh menyayat hati melihat apa yang terjadi di dunia,” kata Warren.

“Kita punya banyak hal yang harus disyukuri.” (*)

Artikel ini diproduksi Hellena Souisa dari artikel ABC News via Suara.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
  • Bagikan
(Visited 1 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *