Baznas

Mahfud MD Gemar Nge-Twitt Dianggap Cari-cari Perhatian

  • Bagikan
Mahfud MD.

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD kerap membuat heboh linimasa Twitter dengan cuitan-cuitannya. Analis menganggap kalau Mahfud tengah cari-cari perhatian dari publik.

KORANBANJAR – Beberapa waktu lalu, Mahfud sempat bikin heboh warganet karena mengungkap tengah gemar menyaksikan sinetron Ikatan Cinta. Ia bahkan memberi masukan soal hukum pidana yang keliru dalam alur cerita sinetron tersebut.

Tidak selesai sampai disitu, mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) tersebut kembali menyedot perhatian karena cuitannya di Twitter. Ia mengungkapkan perasaan harunya melihat orang kaya raya yang meninggal dunia saat mengantre penanganan Covid-19.

Alih-alih mendapatkan simpatik, ia malah mendapatkan banyak kritikan karena menurut warganet apa yang dilakukan warga tersebut sebagai akibat dari kegagalan pemerintah.

BACA:  Militan MIT Bunuh 4 Petani di Palu, Warga Desak Pemerintah Buru Pelaku

“Mungkin Mahfud MD sedang santai dan sedang cari perhatian publik. Sehingga men-twit cerita-cerita yang bukan bagian dari kerjanya sebagai Menko Polhukam,” kata Ujang saat dihubungi Suara.com, Selasa (27/7/2021).

Ujang juga memiliki pemikiran lain ketika lihat Mahfud yang kerap aktif mengunggah tulisan di luar tupoksinya sebagai Menko Polhukam. Ia menilai kalau bisa saja Mahfud tidak memiliki tugas berarti untuk penanganan Covid-19.

Dengan demikian Mahfud lebih sering aktif di Twitter untuk mengomentari apa yang terjadi di tengah masyarakat.

BACA:  Dukung Regenerasi Petani, SMKPP Banjarbaru Siap Sukseskan The 2’nd MIA Expo 2021

“Atau karena Mahfud MD tak dilibatkan dalam penanganan Covid-19, jadi twitnya soal kejadian-kejadian atau kasus yang terjadi dimasyarakat.”

Sebelumnya, melalui akun jejaring sosial Twitter miliknya @mohmahfudmd, Senin (26/7/2021) pagi, Mahfud membeberkan fakta yang disebutnya mengharukan seputar korban meninggal karena Covid-19.

Salah satunya yang dicuitkan Mahfud MD, seorang kaya raya di Jawa Timur yang meninggal ketika sedang menunggu antrean penanganan. Ia juga mencuit soal profesor kedokteran yang meninggal karena Covid-19.

Mahfud, dalam cuitan tersebut, menceritakan, profesor kedokteran sepuh tersebut rela mengorbankan dirinya bagi keselamatan dokter muda dari infeksi virus tersebut.

Sebelum wafat, Mahfud menuturkan, profesor itu meminta dokter muda yang juga dirawat menggunakan satu satunya oksigen yang masih tersisa. Alasannya, dirinya sudah terlalu tua untuk mengabdi kepada masyarakat.

BACA:  Terkait Utang ke BLBI Rp2,6 T, Menko Polhukam Tegaskan Tak Hanya Panggil Tommy Soeharto  

“Mengharukan. Ada seorang kaya raya di Jatim meninggal ketika sedang menunggu antrean penanganan. Ada juga profesor kedokteran senior menyerahkan kesempatan kepada yuniornya untuk menggunakan satu-satunya oksigen yang tersisa ketika keduanya sama-sama terserang Covid. Sang profesor kemudian wafat,” cuit Mahfud MD seperti dikutip Suara.com.

Mahfud melanjutkan, “Sebelum wafat, profesor itu bilang kepada yuniornya, ‘Kamu muda, masih punya kesempatan lama untuk mengabdi. Pakailah oksigen itu”. Itu cerita haru.” (suara)

(Visited 2 times, 1 visits today)
  • Bagikan
(Visited 2 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *