Festival Keagamaan Yahudi di Israel, 45 Orang Tewas Terinjak

  • Bagikan
Pejabat keamanan dan penyelamat Israel berdiri di sekitar mayat para korban yang meninggal selama perayaan Lag Ba'Omer di Mt. Meron di Israel utara, Jumat, 30 April 2021. (Foto: AP)
Pejabat keamanan dan penyelamat Israel berdiri di sekitar mayat para korban yang meninggal selama perayaan Lag Ba'Omer di Mt. Meron di Israel utara, Jumat, 30 April 2021. (Foto: AP)

Festival keagamaan Yahudi di Israel telah menewaskan 45 orang dan puluhan terluka karena berdesakan, terjatuh hingga terinjak-injak.

KORANBANJAR – Warga negara AS termasuk di antara puluhan orang yang tewas dan terluka karena terinjak-injak dalam sebuah festival keagamaan di Israel, kata Kedutaan AS pada Sabtu (1/5/2021).

Insiden itu terjadi di tengah meningkatnya kritikan pasca salah satu bencana sipil terburuk dalam sejarah negara itu.

Sedikitnya 45 tewas terinjak dan lebih dari 100 lainnya terluka dalam festival Yahudi ultra-Ortodoks di lereng Gunung Meron, yang diadakan semalaman antara Kamis (29/4/2021) dan Jumat (30/4/2021).

Penyebab pastinya belum jelas, tapi penuturan saksi mata dan video yang diunggah ke media sosial mengisyaratkan bahwa ratusan jemaat berdesak-desakan menuruni sebuah tangga yang sempit, sebagian jatuh, tersandung, terinjak dan mengalami sesak napas.

Seorang saksi menggambarkan orang-orang bertumpuk satu sama lain. Pihak berwenang mengatakan anak-anak ikut terluka.

Menteri Kesehatan mengatakan 32 korban tewas telah diidentifikasi Jumat malam (30/4/2021). Proses identifikasi berhenti selama 24 jam untuk menghormati Sabbath Yahudi dan dilanjutkan lagi Sabtu malam (1/5/2021) ketika keluarga-keluarga mempersiapkan pemakaman.

Seorang juru bicara Kedutaan AS mengatakan: “Dapat kami pastikan bahwa beberapa warga negara AS termasuk di antara korban.”

Mereka termasuk korban tewas dan luka-luka. Kedutaan AS berusaha memverifikasi apakah ada lagi warga negara AS yang terlibat, dan memberikan semua bantuan konsuler yang tersedia kepada warga negara AS, kata juru bicara itu. Dia menolak berkomentar lebih jauh.(voa)

NEWS STORY
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *