Baznas

Peletakan Batu Pertama Menandai Program KOTAKU di Sungai Lulut

  • Bagikan
Peletakan batu pertama oleh Bupati Banjar H Saidi Mansyur. (Foto: Kominfo Banjar)

Bupati Banjar H Saidi Mansyur lakukan peletakan batu pertama pembangunan insfrastruktur permukiman, berupa pembangunan jalan lingkungan  dan septic tank komunal reguler kota tanpa kumuh (KOTAKU) tahun 2021, di Jalan Karya Tani  RT 001 Kelurahan Sungai Lulut,  Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Kamis ( 22/7/2021) pagi.

BANJAR,koranbanjar.net – Program Kotaku yang merupakan langkah pemerintah dalam mengatasi kawawan permukiman kumuh tersebut dihadiri anggota Komisi II DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Dapil Kalsel 1 Rifqinizamy Karsayuda.

Kepala Balai Prasarana dan Permukiman Kalsel Dardjat Wijunarso, Koordinator kota KOTAKU 02 Kabupaten Banjar dan HSS , Forum Komunikasi antar LKM Kabupaten Banjar, Kadis PUPR Kabupaten Banjar Solhan,  pejabat kecamatan, kelurahan dan Forum RT setempat.

BACA:  Ada Canopy Bridge di Wisata Hutan Meranti Kotabaru, Pengunjung Bisa Begini

Bupati Banjar mengatakan, program KOTAKU mengintegrasikan berbagai sumber daya dan sumber pendanaan yang ada.

“Termasuk dari pemerintah pusat,  provinsi, kota dan kabupaten, swasta, maupun masyarakat yang secara bersama-sama  berperan aktif dalam mendukung program KOTAKU,” jelasnya.

Untuk itu lanjut Saidi, diperlukan komitmen  bersama dalam penanganan, guna mewujudkan permukiman layak huni dan berkelanjutan, baik di lokasi pencegahan maupun di lokasi peningkatan.

Dikatakan, penting sekali untuk menentukan langkah strategis dalam penanganan kumuh secara komprehensif dan kolaboratif baik dari segi pembiayaan maupun program.

BACA:  Kebutuhan Oksigen Kalimantan Selatan Perlu Suplai Bontang

Di tempat sama, Anggota DPR RI Dapil Kalsel 1 Rifqinizamy Karsayuda menyampaikan, Program Kota Tanpa Kumuh adalah satu dari sejumlah upaya strategis Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Untuk mempercepat penanganan permukiman kumuh di Indonesia dan mendukung ” Gerakan 100-0-100 yaitu 100 persen Akses universal air minum, 0 persen permukiman kumuh dan 100 persen akses sanitasi layak.

Ia turut mengapresiasi atas support dari Bupati dan Wakil Bupati Banjar atas terselenggaranya peletakan batu pertama di Kelurahan Sungai Lulut berupa pembangunan jalan lingkungan dan Septitank Komunal di RT 001 Kelurahan Sungai Lulut.

BACA:  Wow Keren! Basarnas Datangkan Kapal yang Mampu Mendeteksi Korban di Tengah Laut

“Semoga dengan program KOTAKU tidak ada lagi lingkungan kumuh di lingkungan perkotaan. Hal ini guna mendukung terwujudnya pemukiman kota yang layak huni , produktif dan berkelanjutan,” harapnya. (dya)

(Visited 4 times, 1 visits today)
  • Bagikan
(Visited 4 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *