Kombes Pol. Dr. Faizal Ramdhani, S.Sos,. S.I.K,. MH

Pakar Tak Sarankan Penggunaan Minyak Telon ke Bayi yang Baru Lahir, Ini Penjelasannya

  • Bagikan
Ilustrasi bayi. Penggunaan Minyak Telon kepada bayi seringkali dilakukan oleh orang tua untuk memberikan rasa hangat dan ketenangan, namun ternyata hal itu dilarang sejumlah pakar. (Unsplash/@irinamurza)

Minyak telon sering kali diberikan untuk bayi. Hal itu diyakini bisa menambah rasa hangat sang bayi. 

Koranbanjar.net – Kekinian, penggunaan minyak telon sehabis mandi untuk bayi, menurut pakar hal tersebut tidak direkomendasikan khususnya bagi bayi yang baru lahir.

Dokter Spesialis Kulit & Kelamin, dr. Arini Widodo, SpKk mengatakan kebanyakan orangtua di Indonesia membalurkan minyak telon kepada bayi setelah mandi karena dapat memberikan efek hangat dan ketenangan.

Akan tetapi, penggunaan minyak telon pada bayi yang baru lahir harus sangat berhati-hati. Alih-alih memberikan rasa hangat, minyak justru berpotensi membuat kulit iritasi.

“Sebenarnya ini tidak direkomendasikan terutama bayi baru lahir apalagi karena kulitnya lebih tipis. Minyak telon bisa mengiritasi kulit karena mengandung campuran berbagai minyak,” ujar dr. Arini dalam webinar dikutip dari ANTARA pada Selasa (2/11/2021).

Arini menjelaskan efek hangat yang dirasakan oleh bayi bukanlah karena minyak telon, melainkan inflamasi ringan sehingga menimbulkan rasa hangat. Namun rasa hangat ini hanyalah sementara di saat pembuluh darah lebih melebar.

“Efek hangat ini sebenarnya akibat inflamasi ringan pada kulit,” kata dr. Arini.

Lebih lanjut dr. Arini mengatakan bayi yang baru lahir memiliki kulit yang lebih tipis dibandingkan dengan anak kecil lainnya. Oleh karenanya, kulit bayi menjadi lebih rentan jika terpapar dengan bahan-bahan dari minyak telon dan bisa menimbulkan alergi.

“Sebenarnya ini tidak direkomendasikan apalagi untuk newborn yang kulitnya lebih tipis, lebih rentan jadi ini sebenarnya bukan praktek yang aman apalagi untuk semua bayi,” kata dr. Arini.

Setiap bayi memiliki kondisi kulit yang berbeda, terlebih pada bayi lahir prematur, ada bakat eksim atau berat badan rendah. Menurut dr. Arini ketiga kondisi tersebut perkembangan kulitnya akan lebih lama sempurna sehingga lebih baik untuk tidak melakukan penggunaan minyak telon secara rutin.

“Ini sesuatu yang mungkin baik untuk diedukasi tentang pemakaian minyak telon karena sebenarnya untuk pemakaian rutin tidak dianjurkan,” ujar dr. Arini. (suara)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *