Kisah Teladan Tentang Rasa Takut, Nabi Nuh Menangis Selama 300 Tahun

  • Bagikan
ILUSTRASI - Kisah Takut Nabi, Sahabat dan Ulama.

Setiap orang mukmin tentunya dianjurkan selalu memiliki ‘khauf dan raja’ (takut dan berharap) dalam hati. Hal demikian sudah sering kita ketahui dari kisah-kisah teladan para Nabi, sahabat dan ulama.

Berikut kisah-kisah keteladanan khauf dari sebagian Nabi, Sahabat dan Ulama.

Kisah Khauf (Takut) Nabi

Setelah dikeluarkan dari surga karena kesalahannya, Nabi Adam ‘alaihis salam tidak berani menengadahkan muka ke langit.

Ketika Allah menegur Nabi Nuh ‘alaihis salam tentang anaknya (Surat Hud ayat 6), beliau menangis selama 300 tahun hingga di bawah kedua matanya ada semacam anak sungai akibat tangis tersebut.

Ketika Nabi Ibrahim ‘alaihis salam menunaikan shalat malam, dari dadanya terdengar suara yang menggelegak karena takut kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Demikian pula Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Ketika beliau shalat malam, dari dalam diri beliau terdengar suara berdetak seperti detakan jalan kaki karena menangis. Meskipun telah mendapatkan jaminan pengampunan dosa baik yang telah lalu maupun yang akan datang, Rasulullah mengerjakan shalat tahajud hingga kaki beliau bengkak.

Kisah Khauf (Takut) Sahabat

Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu sangat mudah menangis. Ketika membaca Al Qur’an, ia tak kuasa membendung air mata. Demikian pula saat bermunajat kepada-Nya. Karenanya Aisyah radhiyallahu ‘anha sempat tak setuju ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menunjuk Abu Bakar sebagai imam sewaktu beliau sakit.

Di wajah Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu terlihat dua garis hitam karena banyak menangis. Ia pernah membaca sebuah ayat, lalu ia tersungkur dan jatuh sakit beberapa hari. “Andaikan saja aku menjadi tanah seperti ini,” kata Umar sambil menangis.

Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu sering menangis saat melewati pemakaman. Bahkan beliau pernah gemetar lalu pingsan. Ketika sudah sadarkan diri, orang-orang bertanya, “Mengapa engkau sampai pingsan?”

Utsman menjawab, “Aku membayangkan betapa ngerinya alam barzakh. Kalau di akhirat banyak temannya, di alam barzakh orang-orang menghadapi siksa kubur sendirian.”

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu sering menangis hingga aliran air mata berbekas di kedua pipinya laksana tali sandal yang basah.

Kisah Khauf (Takut) Ulama

Setiap kali hendak wudhu, wajah Ali Zainal Abidin pucat. Ketika seseorang bertanya, “Ada apa dengan dirimu?” Putra Husein bin Ali itu menjawab, “Tahukah kalian kepada siapa aku akan menghadap saat shalat?”

Setibanya di rumah usai mengurusi pemerintahan, Umar bin Abdul Aziz pasti menangis. Ia sering menangis di malam hari hingga air mata membasahi jenggotnya. Pernah sepanjang malam ia menangis hingga keluarganya pun ikut menangis.

Muhammad bin Waqi’ pernah menangis sepanjang malam karena takutnya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Abdullah bin Mubarak pernah mengatakan kepada dirinya sendiri, “Kau berbicara seperti perkataan para ahli zuhud tetapi beramal seperti amalnya orang-orang munafik. Sementara engkau ingin masuk surga!”

Imam Syafi’i membagi malamnya menjadi tiga bagian. Sepertiga untuk menulis, sepertiga untuk shalat malam (sholat tahajud) dan sepertiga untuk tidur.

Al Karabisi mengatakan, “Aku bermalam bersama Asy-Syafi’i selama 80 malam. Ia shalat malam sekitar sepertiga malam. Tiap rakaatnya ia membaca puluhan hingga 100 ayat. Setiap kali membaca ayat rahmat, ia selalu memohon rahmat kepada Allah untuk dirinya dan kaum muslimin. Dan setiap kali membaca ayat adzab, ia selalu memohon perlindungan Allah untuk dirinya dan kaum muslimin. Khauf dan raja’ secara keseluruhan seakan disatukan untuknya.”

Demikian kisah-kisah keteladanan khauf dari sebagian Nabi, Sahabat dan Ulama. Semoga menginspirasi kita untuk memiliki khauf dan raja’ dalam jiwa. Pembahasan lengkap mulai dari pengertian, keutamaan, hingga cara menumbuhkan dan menguatkan bisa dibaca di artikel Khauf dan Raja. Wallahu a’lam bish shawab. (kisahikmah.com)

NEWS STORY
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *