Kepala BIN Papua Gugur Saat Baku Tembak Dengan Kelompok Saparatis Bersenjata

- Tak Berkategori
  • Bagikan

Korps TNI, khususnya Badan Intelijen Negara telah berduka. Kepala Badan Intelijen Negara Daerah (Kabinda) Papua, Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha, telah gugur setelah baku tembak dengan kelompok separatis bersenjata (KSB). Usai kejadian itu, Badan Intelijen Negara (BIN) kini melabeli kelompok separatis bersenjata di Papua sebagai teroris.

JAKARTA, koranbanjar.net – Badan Intelijen Negara (BIN) kini melabeli Kelompok Separatis Bersenjata (KSB) atau Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) sebagai Kelompok Separatis dan Teroris (KST).

Penyebutan itu terbilang baru. Pasalnya, selama ini Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) hanya dilabeli KSB atau KKB. Sebutan KST itu muncul setelah gugurnya Kabinda Papua, Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha, Minggu (25/4/2021).

Deputi VII BIN, Wawan Hari Purwanto, memaparkan kronologi gugurnya Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha, saat baku tembak dengan KST, di Kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

“Baku tembak tersebut terjadi akibat KST Papua melakukan pengadangan dan penyerangan terhadap rombongan Kabinda,” kata Wawan saat dikonfirmasi VOA, Senin (26/4/2021).

Wawan menjelaskan, Kabinda Papua datang ke Kampung Dambet untuk observasi lapangan guna mempercepat pemulihan keamanan pasca-aksi brutal KST Papua di wilayah tersebut.

“Kunjungan pimpinan tertinggi BIN Papua di lapangan itu juga sebagai upaya untuk meningkatkan moril dan semangat kepada masyarakat yang selama ini terganggu oleh kekejaman dan kebiadaban KST,” jelasnya.

Gugurnya Kabinda Papua itu bermula saat Satuan Tugas (Satgas) BIN bersama Satgas TNI-Polri melakukan patroli menuju Kampung Dambet. Namun, sekitar pukul 15.50 WIT, Satgas BIN dan Satgas TNI-Polri dihadang oleh KST Papua sehingga terjadi aksi saling tembak di sekitar gereja Kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak.

“Akibat baku tembak tersebut Kabinda Papua tertembak dan gugur sebagai pahlawan di lokasi kejadian,” ujar Wawan.

Jenazah Dibawa Ke Jakarta

Kepala Badan Intelijen Negara Daerah (Kabinda) Papua, Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha. (Foto: Kodam XVII/Cenderawasih)
Kepala Badan Intelijen Negara Daerah (Kabinda) Papua, Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha. (Foto: Kodam XVII/Cenderawasih)

Lanjutnya, saat ini telah dilaksanakan proses evakuasi dari lokasi kejadian dan jenazah dijadwalkan akan dibawa ke Jakarta untuk dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Senin (26/4). Pangkat Kabinda Papua yang gugur itu juga dinaikkan menjadi Mayor Jenderal anumerta.

“Selain itu, Satgas BIN dibantu unsur keamanan lainnya terus melakukan pengejaran terhadap KST Papua tersebut,” ucap Wawan.

Menurut Wawan, Brigjen TNI I Gusti Putu Danny Karya Nugraha dikenal sebagai sosok hangat, berprestasi di kesatuannya dan pekerja keras. Selama bertugas, almarhum juga dekat dengan masyarakat.

“Gugur di medan tugas adalah kebanggaan tertinggi insan intelijen,” tururnya.

Usai gugurnya Kabinda Papua, BIN akan terus meningkatkan deteksi dan cegah dini terhadap KST Papua yang selama ini meresahkan masyarakat.

“Kami mohon dukungan dan doa dari segenap rakyat Indonesia agar dapat menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya,” kata Wawan.

Sementara, Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih, Letkol Arm Reza Nur Patria, belum bisa memastikan apakah KST pimpinan Lekagak Telenggen merupakan pelaku penembakan Kabinda Papua.

“Saya hanya bisa membenarkan bahwa kemarin terjadi penembakan yang menyebabkan wafatnya Brigjen I Gusti Putu Danny Karya Nugraha,” ujarnya.(voa)

 

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *