Kalsel  

Gubernur Kalsel Saksikan Gelar Pasukan Operasi Mantap Brata

Gubernur Kalsel, H. Sahbirin Noor atau Paman Birin menghadiri Apel Gelar Pasukan Operasi “Mantap Brata 2023 – 2024, Selasa (17/10/2023) di Lapangan Dr. Murjani Banjarbaru. (Sumber Foto: Adpim Setdaprov Kalsel/koranbanjar.net)

Gubernur Kalsel, H. Sahbirin Noor atau Paman Birin menghadiri Apel Gelar Pasukan Operasi “Mantap Brata 2023 – 2024.” yang diselenggarakan oleh Kepolisian Daerah (Polda) Kalsel di Lapangan Dr. Murjani Banjarbaru, Selasa (10/17/2023) pagi.

BANJARBARU, koranbanjar.net – Apel gelar pasukan tersebut bertujuan untuk memastikan kesiapan personel, peralatan, serta sarana dan prasarana yang akan digunakan Polri dalam menjaga keamanan Pemilu 2024 yang akan berlangsung secara serentak di seluruh Indonesia.

Kapolda Kalsel, Irjen Pol. Andi Rian Djajadi, memimpin langsung Apel Gelar Pasukan tersebut, menunjukkan komitmen dan kepemimpinan yang kuat dalam memastikan persiapan yang optimal untuk menjaga kelancaran dan keamanan Pemilu 2024 di wilayah hukum Polda Kalsel.

Dalam apel gelar pasukan itu, selain dilakukan pengecekan anggota, juga dipertontonkan simulasi pengamanan yang dilakukan anggota Polri.

Gelar simulasi Sistem Pengamanan Kota (Sispamkota) dalam rangka pengamanan pemilu tahun 2024 di wilayah hukum Polda Kalsel melibatkan unsur TNI, Polri bersinergi dengan para aparatur pemerintah daerah dengan jumlah personel yang terlibat berjumlah 2.400 persone

Gubernur Paman Birin mengapresiasi upaya jajaran kepolisian untuk menciptakan keamanan, kelancaran, dan ketertiban pada setiap tahapan pemilu dengan memaksimalkan persiapan personel dalam pengamanan pemilu serentak 2024.

“Atas nama Pemprov Kalsel dan masyarakat Kalsel, saya mengapresiasi dan mendukung upaya jajaran kepolisian terhadap pengamanan pelaksanaan pemilu. Upaya ini untuk menjaga situasi dan kondisi masyarakat menjelang hingga pelaksanaan Pemilu 2024,” kata Paman Birin.

Paman Birin menekankan betapa pentingnya pelaksanaan pemilihan umum yang berjalan lancar.

“Kegagalan dalam pelaksanaan pemilihan umum dapat membawa dampak yang sangat serius bagi negara ini, dengan potensi untuk membuat situasi menjadi lebih sulit,” terang Paman Birin.

Lebih lanjut, ungkap Paman Birin menekankan pentingnya mengutamakan kesuksesan pemilu tahun 2024 dalam mendukung kepentingan negara.

“Hal ini menjadi penentu kebaikan dan stabilitas negara ini, dalam upaya menjaga keamanan dan keberhasilan transisi kekuasaan, kita bersama-sama bertekad agar proses ini berlangsung dengan kelancaran dan damai demi kepentingan bersama bangsa ini,” ujar Paman Birin

Sementara itu, Dalam amanat Kapolri, Listyo Sigit Prabowo yang dibacakan oleh Kapolda Kalsel Kapolda Kalsel Irjen Pol. Andi Rian Djajadi mengatakan Pemilu 2024 adalah pesta demokrasi terbesar yang akan menjadi bukti kematangan demokrasi Indonesia dan sekaligus menjadi titik penentuan masa depan bangsa.

Hal ini sebagaimana disampaikan Presiden Joko Widodo bahwa tahun 2024 adalah momen politik yang sangat penting.

 

Momentum politik itu sangat penting karena menyelenggarakan pesta demokrasi terbesar dan secara serentak dalam tahun yang sama.

“Ini pekerjaan besar yang sangat menentukan masa depan bangsa kita, masa depan negara kita,” ujar Kapolri Listyo Sigit Prabowo dalam amanat tertulisnya.

Menurut Kapolri Listyo Sigit Prabowo, melihat pentingnya hal tersebut, seluruh komponen bangsa tentunya harus berpartisipasi penuh guna menyukseskan Pemilu 2024.

Pemilu 2024 memiliki kompleksitas tersendiri karena dilaksanakan secara serentak dengan rentang waktu yang berdekatan, wilayah yang luas, geografis yang beragam, serta melibatkan jumlah pemilih yang besar.

Oleh sebab itu, guna mengamankan Pemilu 2024 maka Polri didukung TNI, kementerian dan lembaga, instansi terkait dan mitra kamtibmas lainnya menggelar ‘Operasi Mantap Brata Tahun 2023-2024’.

Operasi ini dilaksanakan selama 222 hari sejak 19 Oktober 2023 hingga 20 Oktober 2024 yang diikuti 261.695 personel di seluruh lndonesia guna mengamankan seluruh tahapan Pemilu,” kata Listyo.

Kapolri menegaskan, Polri juga telah membentuk pola pengamanan sistem wilayah atau zonasi bagi personel Korps Brimob Polri dan Dalmas Nusantara.

Untuk Korps Brimob Polri terbagi dalam 4 wilayah. Sedangkan untuk Dalmas Nusantara terbagi dalam 7 zonasi.

Bukan hanya itu, Polri juga menyiapkan 2.000 personel Brimob Power on Hand Kapolri serta 8.500 personel Dalmas Nusantara yang siap dimobilisasi kapanpun dan dimanapun ke seluruh wilayah Indonesia.

Dukungan terhadap Operasi Mantap Brata 2023-2024, Polri juga menggelar Operasi Nusantara Cooling System 2023-2024 untuk membangun narasi besar ‘Persatuan dan Kesatuan.

“Serta Kemajuan Bangsa Di atas Kepentingan Kelompok’ guna mengantisipasi polarisasi akibat berita hoaks, isu sara, propaganda firehose of falsehood dan black campaign yang dilengkapi dengan satgas anti money politics serta satgas Pemilu damai,” ujar Kapolri Listyo.

Menurutnya, sebagai pusat kendali, koordinasi, komunikasi dan informasi (K3I), operasi ini akan didukung command center di tingkat Mabes Polri hingga Polda jajaran.

Melalui dukungan sarpras modern dan berbagai fitur yang ada, diharapkan command center mampu mengintegrasikan data maupun informasi.

Sehingga seluruh personel pengamanan di lapangan dapat terorganisir secara terpadu dari pusat hingga daerah.

“Operasi Mantap Brata 2023-2024 tentunya diiringi dengan penguatan strategi komunikasi publik untuk memberikan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat,” kata Listyo.

Hal tersebut dilakukan agar masyarakat senantiasa menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, ikut berpartisipasi dalam menjaga stabilitas kamtibmas pada Pemilu 2024.

“Serta agar masyarakat mengetahui berbagai upaya pengamanan yang telah kita lakukan,” katanya.

Diakhir amanatnya Kapolri mengucapkan rasa menyampaikan harapannya agar Pemilu dapat berjalan aman demi mewujudkan visi Indonesia Emas 2045

“Saya ucapkan terima kasih dan selamat bertugas kepada seluruh personel yang terlibat. Mari bersama-sama kita amankan Pemilu 2024, demi mewujudkan Visi Indonesia Emas 2045 yang kita cita-citakan Bersama,” harap Listyo.

Tampak hadir dalam acara tersebut diantaranya Ketua DPRD Kalsel, H. Supian HK, Beserta Forkopimda Kalsel, Ketua KPU Kalsel, Andi Tenri Sompa dan Ketua Bawaslu Kalsel, Aries Mardiono. (adpim/dya)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *