20 Peserta Adu Ketangkasan dalam BFRC 2019

oleh -103 views

BALIKPAPAN – Balikpapan Rescue Fire Challenge 2019 dalam Ra angka HUT Ke 122 Kota Balikpapan diikuti sebanyak 20 Peserta. Dalam kegiatan ini peserta beradu keterampilan, ketangkasan dan kecepatan dalam penerapan pengetahuan dan pengalaman keadaan darurat.

Selain HUT Kota kegiatan ini juga dalam rangka memperingati Bulan K3 di Kota Balikpapan. BRFC dilaksanakan Rabu dan Jumat (6-8 Maret) yang dibuka resmi Asisten I pemerintah Kota Balikpapan Syaiful Bahri.20 peserta yang turut serta dalam kegairahan ini berasal dari perusahaan, organisasi kedaruratan, kampus termasuk perusahaan dari Provinsi Maluku diwakili PT Natural Tua Tembaga Raya di Pulau Wetar juga Tim Pertamina Jakarta, Kalsel, Kalteng, Kutai Barat, Samarinda, dan Bontang.

“Ada 4 nomor lomba yakni Fireman Fitnes Drill, Structural Fire Fighting, High Angle Rescue dan Colapsed structure search and rescue. Masing-masing tim diberikan waktu maksimal 20 menit untuk setiap nomor lomba. ” Kecuali Fitnes Drill biasanya 10 menit selesai, ” ujar Ketua Panitia lomba BRFC 2019 Vincent Mahesa dari Thiess Side Melak. Fireman Fitness Drill menguji kekuatan fisik anggota tim seperti lari kemudian menarik mobil, menaiki tangga bangunan kontainer, bergerak sambil tiarap, menggelar selang pemadam, mendorong tabung kebakaran ukuran besar hingga membawa korban bencana melalui keranjang.

High Angle Rescue penanganan kedaruratan korban yang berada di atas bangunan dengan ketinggian 7 meter dengan menggunakan tiga kontainer.

” Ini dilakukan pada hari pertama fitnes drill dan high Angle rescue. Sedangkan hari kedua pada Jumat fire fighting dan penanganan korban di bangunan runtuh, ” tambah Vincent.Untuk nomor lomba structural Fire Fighting, tim peragakan ketangkasan menangani kebakaran gedung dan penanganan korban bangunan runtuh. ” Kita tidak main api hanya shooting target dan pendinginan. Kemudian peserta melakukan pencari korban di lantai dua, “ ujarnya.

“Tiga nomor lomba seperti structur fire fighting, collapsed structur dan high angle rescue merupakan nomor lomba yang dilakukan pertama kali setelah tujuh tahun pelaksanaan ini, ” paparnyaPHM menjadi tim pertama yang menjalankan nomor lomba penanganan korban di ketinggian gedung namun tim kehabisan iwaktu yang ditentukan.

“Kita sudah trial memang high angle rescue menyita waktu dan kita akan menilai apa adanya, ” terangnya.Pada pembukaan BRFC 2019 Asisten I Sekdakot Syaiful Bahri mengatakan lomba ini sekaligus untuk meningkatkan kewaspadaan, respon dan antisipasi masyarakat dalam penanganan bahaya kebakaran dan kedaruratan ini. Pemerintah Kota menyambut baik dan mengapresiasi kegiatan BFRC 2019.

Kegiatan ini bukan untuk mencari juara melainkan untuk meningkatkan kemampuan ketangkasan dan respon atas keadaan kedaruratan. “Persoalan kedaruratan bukan hanya milik atau tanggung jawab petugas atau pemerintah namun juga masyarakat ikut serta memahami penanganan K3.

Kemampuan ini diharapkan juga mampu meminimalkan dampak kerugian bencana, ” tandasnya. “Kami ucapkan selamat datang kepada peserta dari luar Balikpapan semoga betah dan bisa mengikuti semua kegiatan, ” tukasnya.(sir)

Jasa Karangan Bunga di Kalimantan Selatan