FEATURESTanah Bumbu

Gua Liang Bangkai, Beberapa Lorongnya Sarat Aura Mistis (Bagian II)

(Diterbitkan/diperbaharui: 05/06/2018)

Banyaknya lorong dan gugusan gua batu kapur yang terbentuk dari stalaktit dan stalakmit yang ada di Gua Liang Bangkai ini, membuatnya menjadi lebih indah dan menantang untuk ditelusuri. Namun, suasana mistis yang muncul terkadang membuat pengunjung yang tak kuat harus mengalami kejadian kesurupan atau bahkan tak berani untuk memasukinya meski telah jauh-jauh mengunjungi destinasi wisata unik yang ada di Tanah Bumbu ini.

TANAH BUMBU, SITI MUHASANAH

Meskipun mempunyai cerita simpang siur tentang asal-usulnya, akan tetapi Gua Liang Bangkai mempunyai “harta karun” yang sangat indah di dalamnya. Seperti arena panjat tebing yang cukup menantang sampai gugusan-gugusan gua, yang tersambung antara lorong gua yang satu dengan gua yang lainnya. Sudah pasti, gua ini sangat menarik dan menantang untuk ditelusuri terutama bagi para pecinta alam dan tentunya para pengulik sejarah.

Memasuki salah satu lorong di Gua Liang Bangkai bersama Pemandu Wisata dan Perwakilan dari Dinas Pariwisata

Dari sekitar 80 gua yang ditemukan baru beberapa yang diberi nama oleh penemu gugusan gua tersebut serta Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) Desa Dukuh Rejo, Kecamatan Mantewe, Kabupaten Tanah Bumbu. Nursiono yang juga merupakan Pemandu Wisata di Gua Liang Bangkai menjelaskan beberapa nama gua yang telah disetujui dalam forum.

BACA JUGA  Diduga Konsleting Listrik, Bengkel di Mantewe ini Ludes Dilalap Api

“Ada beberapa nama yang kami beri nama yaitu salah satunya Gua Putri yang ditandai dengan batu yang berbentuk seperti seorang perempuan, letaknya ada di dalam, di belakang sana dan agak tersembunyi sesuai dengan filosofinya seorang putri raja yang biasanya kan selalu menyendiri dan ruangannya berada agak jauh dari ruang utama. Juga ada Gua Cepot yang ditandai dengan batu yang bentuknya sangat mirip dengan karakter wayang bernama Cepot,” ujarnya.

Gua Putri

Selain beberapa nama gua yang disebutkan pria yang akrab disapa Sio tersebut, ada juga gua yang ternyata belum dibuka untuk umum yang bernama Gua Salju. “Jadi gua itu belum kami buka untuk umum, karena akses jalannya yang cukup sulit. Harus melalui lorong dan harus naik ke atas dulu sebelumnya,” imbuhnya.

Gua utama, Gua Kelelawar, Gua Tujuh Pintu, Gua Sumur, Gua Jamur, Gua Babi, Gua Candi, Gua Kayangan, Gua Pengantin, Gua Pupuk dan Gua Gong adalah sederet nama yang telah diberikan untuk beberapa gugusan gua yang penuh dengan stalakmit dan stalaktit ini. Bahkan beberapa stalakmit terlihat sangat indah karena berbentuk seperti kristal yang bekilauan saat terkena cahaya.

BACA JUGA  Tradisi ‘Mangayu’ Persiapan Resepsi Perkawinan di Sungai Harang HST

Gua Cepot

“Seperti nama Gua Liang Bangkai yang menjadi nama populer untuk gua ini, liang kalau menurut sejarah jawa artinya lubang dan bangkai artinya baunya menyengat seperti bangkai karena bau kotoran kelelawar yang bersarang di gua ini,” jelasnya.

Saya pun diajak oleh oleh pemandu wisata untuk masuk ke dalam gua yaitu Gua Putri dan Gua Cepot. Dan benar memang bentuk batu yang terbentuk dari stalaktit dan stalakmit yang menyatu itu mirip sekali seperti seorang perempuan, juga bentuk batu yang berada di Gua Cepot memang sangat mirip dengan karakter wayang bernama Cepot.

Bau khas kotoran kelelawar langsung tercium di hidung, tatkala saya memasuki gua tersebut. Sangat dingin dan indah, namun perlu perjuangan untuk mencapainya karena harus mendaki medan yang cukup licin dan terjal.

Saya diajak oleh pemandu untuk melakukan renungan selama 10 menit saat tiba di Gua Putri, karena di sini suasanya sangat sepi dan tenang. “Di sini saya biasanya mengajak pengunjung untuk renungan, dan tak jarang ada yang kesurupan,” tutur Sio.

Tapi Alhamdulillah, saya bisa melewati renungan itu dengan lancar tanpa terganggu oleh makhluk astral yang ada disitu. Suasana yang cukup “horor” ditambah dengan hawa dingin yang menyeruak memang cukup membuat tempat ini terkesan mistis. Aura yang cukup kuat terasa karena sebelumnya pemandu wisata sudah cukup panjang lebar menjelaskan kemistisan gua ini. Like a suggestion, i think.

BACA JUGA  Menuai Berkah Dimusim Buah

“Kalau orang yang bisa dikatakan punya indra ke-6, baru masuk sini itu udah bisa melihat kalau mereka itu disambut ya mba, dalam artian disambut oleh penunggu gua ini. Dulu saya pernah mengantar pengunjung sekitar 20 orang dari Madiun dan Simpang Empat, mereka itu banyak yang nggak berani masuk karena mereka bilang mereka itu udah disambut,” tutur Sio.

Disamping itu semua, Sio yakin Gua Liang Bangkai ini akan menjadi tempat wisata yang luar biasa dan tidak akan terkalahkan. “Karena Gua Liang Bangkai ini kan dekat dengan Bumi Perkemahan yang juga berdekatan dengan Danau Biru yang kedalamannya kurang lebih 200 meter. Kalau memang benar-benar dikelola oleh pemerintah, Gua Liang Bangkai ini bukan main indahnya dan tak akan terkalahkan, mba. Tinggal dari pemerintahnya aja lagi nanti gimana mengelolanya,” tutupnya.(*)

Tags
Dijual Tanah Kavling Bersertifikat
Jl. Trikora RT.018 RW.003 Guntung Manggis Kec. Landsan Ulin (Persisi pinggir jalan). Hubungi 082352023445 - Ibu Nunuk Hernanik

Hijau Tour & Travel
Melayani penjualan tiket. Registrasi Agen Travel. Melayani Tour Wisata Religi dll. CP: 0822-97461-558/ 0813-48409-194

Raja Tour & Travel Juanda Surabaya
Melayani antar jemput. Tersedia unit Mobilio, Alpard, Bis 30-60 seat. Melayani paket Tour Special Service VIP & Tour ke Bali, Bromo, Malang, Wali 9 dll. CP: 0852-31899-191 / 0815-56987-036

Radio STAR FM
The Spirit of Banjarbaru. Hanya di 90.5 FM

Info Bisnis Kalimantan
Berita seputar bisnis dan ekonomi di Kalimantan terkini.

TandaPetik.Com - Media Komunitas
Gabung sekarang juga. Tuliskan ide, opini dan pengalamanmu.

IKLAN BARIS ONLINE MURAH
Hub. 081348024288 | 0821159171296
KORANBANJAR.NET

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
WhatsApp chat Chat Via WhatsApp